_________________________________________________________ "hal yang tidak penting, tabu, dan layak untuk diperbincangkan"

Gue gak suka yang ribet-ribet apa lagi yang ribut-ribut. Gue mah lemah lembut, sama temen, sama pacar, atau sama pacarnya temen pokoknya lemah dan lembut.
Temen-temen gue banyak yang bilang kalau gue ini terlalu feminim untuk ukuran cowok, sifat keibuan gue terlalu dominan dibandingkan sifat kebapak-bapakan gue. Ada juga yang bilang kalau gue ini terlalu lemah, terlalu mudah terbawa suasana. Gue orangnya gak bisaan, liat iklan sabun mandi aja gue nangis, tapi gue bukan tipe orang yang suka beda-bedain temen dalam bergaul, semua gue anggap sama dan gak ada yang perlu dibeda-bedaain, toh kita hidup di dunia ini untuk saling menerima kekurangan dan keanekaragaman hayati (lho?). Saat temen-temen cowok gue main futsal, gue juga main, saat mereka main basket gue ada paling depan, depan tribun penonton sambil teriak, “Semangaaaat....!!!”.
Gue juga gak pernah nolak saat temen-temen cewek gue ngajakin gue hunting barang-barang diskon di mall (lebih tepatnya buat bantu bawain belanjaan mereka), atau sekedar selfie di ruang ganti, walaupun gue gak pernah diajak. Gue selfie sendiri di toilet. Gue mah yang penting bisa bikin temen gue seneng itu lebih dari cukup.
            Nama gue Tulang, bukan nama sebenarnya, nama ini pemberian sahabat gue waktu SMA, Sinchan (nama panggilannya karena mukanya mirip sama tokoh Crayon Sinchan). Entah kenapa tanpa kalimat pembuka Sinchan manggil gue TULANG. Mungkin karena tubuh gue sixpack dan berotot kayak Taylor Lautner yang pada kenyataannya tubuh gue lebih mirip sama Vin Diesel kena AIDS.
Banyak yang bilang kalau badan gue ini kurus, cewek yang gue suka waktu SMA juga bilang hal yang sama. Menurut gue, gue gak kurus, gue keren, keren-peng. Gue pernah nanya ke Nyokap soal bentuk tubuh gue sambil liatin tubuh gue di kaca, “Mah, aku ini kurus gak sih? Kok Dela bilang aku kurus?”
Nyokap senyum, “Kamu itu gak kurus, kamu itu anak mama yang paling bontot”.
Sambil terus nyetrika nyokap tertawa kecil seakan-akan nyokap pengen bilang, ‘Nak, kamu itu enggak kurus, tapi tipis, bersayap, dan gak tembus ke samping. Sering mama pake pas mama lagi datang bulan’.
Jadi cowok kurus itu bikin gue minder setelah tragedi ‘Elu Terlalu Baik Buat Gue’. Waktu SMA, gue naksir adek kelas gue Dela. Gue PDKTan hampir 4 bulan kurang 12 hari dan ketika gue udah siap lahir-batin buat nembak Dela, gue ditolak dengan sangat hormat.
“Maaf Kak, Kakak terlalu baik buat Dela. Tapi Dela gak bisa nerima Kakak, Dela belum boleh pacaran dulu sama Papah”. Suaranya yang lembut dan penuh penyesalan bikin gue asma untuk beberapa detik.
“Kita kan bisa backstreet?”, bujuk gue ke Dela.
“Maaf Kak, Dela gak mau kecewain Papah sama Mamah. Kita masih bisa Kakak-Adekan kan?”
Dengan perlahan gue lepas genggaman tangan gue ke Dela. Gue nggangguk.
“Kakak gak marah kan?”, tanya Dela.
Gue geleng kepala ala Pak Ustad yang lagi khusyuk wiridan di mushola. Saat itu yang ada di pikiran gue adalah gue udah ungkapin perasaan gue ke Dela, gue udah bikin Dela ngerti gue suka sama dia. Seperti yang disaranin Sinchan ke gue.
“Elu harus berani ungkapin perasaan elu ke Dela, kalo elu diam aja, sampai Dajjal masuk Islam Dela gak bakalan tau kalo elu sayang ke Dela!”
“Kalo Dela nolak gue?”
“Ditolak ato diterima itu urusan belakang, yang penting Dela tau perasaan lu ke dia!”.
Gue liat mata Sinchan berapi-api, seakan-akan dia adalah Motivator Cinta Penakluk Sejuta Wanita yang sebenernya adalah Jomblo kayak gue.
Menurut gue apa yang dibilang Sinchan bener, terlepas diterima atau ditolak sama orang yang kita suka yang terpenting adalah BERANI. Berani ungkapin perasaan kita, berani jujur kalau kita sayang sama dia, dan berani untuk menerima kenyataan.
Dan pada kenyataannya, penolakan penuh rasa hormat Dela ke gue hanyalah kamuflase makhluk yang berwajah manis dan menggemaskan.
Gue lagi dribling bola basket pas jam olahraga layaknya pemain profesional. Di depan kelas Putri, Indah, dan Reza (Si Cowok Cantik di Sekolah gue) lagi liatin gue sambil senyum-senyum menggoda, sesekali mereka berbisik sambil ngeliatin gue yang sexy dengan keringat dan bola basket yang gue mainin. Gue semakin lincah mainin bola basket sambil nahan mules, gue tunjukin beberapa skill main basket gue, gue liat di depan kelas ternyata mereka sudah pergi, tinggal Si Reza yang teriak-teriak genit ke gue, “Kereeen bangeeett... ajarin gue dooong...?”.
Liat muka Si Reza gue jadi inget toilet sekolah yang penuh dengan curhatan di dinding, gue gak tahan nahan ‘si reza’ yang udah minta gue keluarin dari tadi.
 Setelah gue sukses ngeluarin ‘si reza’, gue keluar dari toilet. Gue denger suara cewek di sebelah toilet perempuan. Sayup-sayup gue denger nama gue disebut, rasa penasaran gue maksa gue buat nguping, gue gak asing sama suara salah satu cewek dari mereka, Dela. Gue semakin deketin kuping gue ke tembok sambil nahan bau toilet yang bikin hidung gue kembang-kempis. Gue denger Dela, Putri, dan Indah lagi ngomongin gue.
Putri    : “Kenapa lu tolak dia?”
Dela    : “Ya, mau gimana lagi? Gue kan gak suka sama cowok yang kerempeng, kerempeng
   mana kereeen..? hahaha...”
Putri    : “Hahaha...gilak lu, Tulang kan udah lama suka sama elu?”
Dela    : “Bodo amat, lagian nih ya kalo gue jadian sama dia, apa kata keluarga gue pas gue
  kenalin dia ke keluarga gue, tar mereka bilang ‘ini pacar kamu? Kirain pensil
  2B?!’. Hahaha..”
Indah   : “Hahaha... bener-bener... kalo elu pacaran sama dia, gak bisa diajak ke pantai!”
Dela    : “Kenapa?”
Indah   : “Ya ntar terbang kebawa angin laut, hahaha...”

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA....!!!
....
Gue denger sendiri alasan Dela nolak gue. Gue gak nyangka sama apa yang gue denger barusan, gue bersandar di tembok dengan tatapan kosong, kaki gue lemes gak kuat nahan badan gue yang mirip pensil 2B ini, perlahan tapi pasti bokong gue nempel di lantai mirip adegan-adegan cewek lagi patah hati yang ada di FTV.
            Hampir satu minggu gue gak hubungin Dela, hampir satu minggu gue gak pernah keluar bareng temen-temen, hampir satu minggu juga gue gak makan, kecuali pas laper. Gue serasa jadi pembalut wanita yang hanya dibutuhin saat mereka datang bulan.
“Ah Banci lu!”, teriak Sinchan mirip emak-emak lagi marahin anaknya yang dalam masa pubertas.
“Ayo ikut gue!”
“Kemana?”, tanya gue kalem.
“Udah ikut aja!”. Sinchan nganter gue ke sebuah Apotek.
“Siapa yang sakit?”, tanya gue polos.
“Elu!”
“Gue? Gue gak sakit kok?”
“Otak lu yang sakit!”
Gue bingung. Beberapa menit kemudian Sinchan sahabat gue yang gak punya leher ini membawa 2 strip obat yang baru dia bayar di kasir. “Ini lu minum sehari 2X, pagi sesudah sarapan dan malem sebelum tidur!”.
“Buat apa? Gue kan enggak sakit?”
“Eh bego, ini obat penambah nafsu makan! Lu minum biar nafsu makan lu meningkat, satu sampe dua minggu berat badan lu pasti nambah!”. Gue ngangguk-nganguk.
Ngerti?”, tanya Sinchan.
“Enggak?!”, gue geleng kepala ala Pak Ustad yang lagi khusyuk wiridan di mushola.
“Goblok! Kalo lu gemuk lu keliatan keren! Dengan begitu Dela bakal nyesel udah nolak elu!”
Setelah gue perhatiin, Sahabat gue ini lebih mirip emak-emak yang lagi marahin suaminya karena belum setor gaji bulanan.
            Hampir sebulan gue minum secara teratur obat yang dikasih Sinchan ke gue. Bener, nafsu makan gue bertambah, sehari gue bisa makan 5-6 piring+lauk+pauk+ngemil. Alhasil berat badan gue nambah 15 Kg dalam kurun waktu kurang dari sebulan. Fantastis! Gue terlihat semakin berisi, gue semkin percaya diri. Gue ngebayangin lagi jalan dengan membusungkan dada dan langkah slow-motion di sekolah, cewek-cewek teriak histeris ke gue sambil ngeluarin iler mereka. Begitu juga dengan Dela, tiap kali dia ngeliat gue seakan-akan dia pengen meluk kaki gue dan bilang, ‘please, jadi cowok guehhh...?’ sambil ngesot-ngesot kesurupan.
Lama-lama gue ngerasa aneh, karena obat penambah nafsu makan itu bikin gue gak bisa ngendaliin pola makan gue. Selang beberapa bulan gue bukan gue yang dulu lagi, pipi mirip bakpao, perut buncit, dan kebiasaan buruk baru gue, makan tanpa salam pembuka dan jeda. Di balik ke-PD-an gue, sebenernya gue risih sama bentuk badan gue yang sekarang. Efek samping dari obat yang gue konsumsi membuat badan gue terlihat seperti kombinasi tepung, telor, dan beberapa bahan lainnya jika diolah menjadi makanan yang biasa disebut martabak. Manis, tapi lama-lam eneg juga, yang jelas gue sekarang terlihat tebal dan lebar. Gue mudah lelah, yang biasa main basket bisa sampai 2X30 menit, sekarang 30 menit aja gue ngos-ngosan, gue sering tidur di kelas waktu jam pelajaran, gue jadi males ngapa-ngapain. Gue ngerasa ini bukan diri gue. Pada kenyataannya tubuh gue yang berisi ini gak bikin Dela bener-bener jatuh cinta ke gue, justru cewek-cewek di sekolah ilfeel ke gue, dan gue semakin enggak produktif lagi.
            Nyokap juga khawatir banget sama keadaan gue dan nyaranin gue untuk puasa senin-kamis. Katanya Nyokap selain untuk ibadah bisa sekalian ngurangi berat badan, atau mungkin maksud Nyokap yang lebih spesifik adalah supaya gue enggak habisin beras di rumah atau nyokap sedih karena gue udah enggak tipis, bersayap, dan enggak tembus ke samping lagi. Setelah gue meditasi di kamar mandi beberapa jam, gue dapet petunjuk. Gue harus kembali ke bentuk semula, gue harus kembaliin diri gue yang dulu. Persetan dengan kata-kata Dela dan temen-temennya di toilet sekolah waktu itu. Menurut gue kalau orang yang kita sayang juga punya rasa yang sama ke kita, dia akan mencintai kekurangan kita dan enggak perlu untuk merubah diri kita jadi seperti yang mereka inginkan
Hari berganti hari, bulan berganti bulan, semester berganti semester.
Gue berhasil nurunin berat badan gue, bukan karena diet, tapi karena waktu itu bertepatan dengan bulan ramadhan dan puasa gue sukses tanpa lobang.
Tahun ajaran baru.
Semangat baru, kelas baru, dan pacar... gue masih belum punya. Sebagai siswa kelas XII SMA masa putih abu-abu gue akan berakhir satu tahun lagi, sebelum masa aktif gue di SMA habis gue harus membuat Catatan Sejarah Masa Putih Abu-abu gue tak terlupakan, salah satunya adalah punya pacar. Gue dan Sinchan sepakat untuk punya pacar dan target kita adalah anak-anak baru di kelas X.
Sebelum gue dan Sinchan merealisasikan rencana kita, Sinchan harus pindah sekolah karena harus ikut orang tuanya pindah ke Surabaya dan kita pun berpisah. Tanpa Sinchan gue pesimis dengan rencana gue dapetin pacar, tapi Sinchan terus ngasih gue motivasi. Hari terakhir Sinchan di Sekolah, dia ngajak gue ke belakang toilet tempat favorit kita nongkrong dan bolos saat jam pelajaran.
“Elu enggak sendiri di sini, masih ada anak-anak yang lain percayalah pada diri lu sendiri, masa indah SMA kita akan tiba! Jaga diri lu baik-baik!”, Dia nepuk pundak gue seolah gue adalah anak satu-satunya yang akan segera dia tinggalkan untuk ikut jihad di Palestina.
“Jangan cengeng!”, lanjutnya.
Gue lihat raut kesedihannya juga terpancar di matanya kemudian dia meluk gue dan nangis tersedu-sedu.
“Ngapain kalian berdua-duan di sini? Pake acara peluk-pelukan segala! Ini sudah bel masuk!”, teriak Bu Ida Guru bahasa Indonesia gue.
Mungkin Bu Ida yang kebetulan ngecek siswa yang bolos jam pelajaran ngira gue udah hamilin Sinchan.
Mampus gue, kalau sampe ini nyebar bakal jadi trending topic di Sekolah.
Beberapa bulan kemudian.
Ketika gue memulai mencari-cari target cewek yang mau gue jadiin pacar, gue dapet SMS dari Dela yang isinya: Kak, tar sore Dela ada ekskul, kakak bisa dateng?Adek pengen ketemu
Gue gak bales, bukan sok jual mahal tapi kebetulan pulsa gue habis. Sore itu gue dateng ke aula sekolah, gue ngeliat Dela masih latihan drama, gue enggak tau kenapa tiba-tiba Dela nyuruh gue buat nemuin dia. Dela datang nyamperin gue, “Kak lama ya nunggunya, sorry yah?”
“enggak papa kok”, jawab gue sambil senyum-senyum monyet.
thanks ya kak udah dateng”, dia bales senyum-senyum Chibi.
            Sejak pertemuan gue dan Dela sore itu, kita berdua jadi sering ketemu, ngobrol, jalan bareng, nonton bareng, dan tidur...(yang ini enggak bareng). Sepertinya hikmah setelah bulan Ramadhan yang gue jalanin kemarin bener-bener nyata. Yap! Selama bulan Ramadhan gue coba untuk bangkit, intropeksi, melatih kesabaran, dan mencoba memaafkan apa yang terjadi pada gue. Jujur gue sakit dengan penolakan Dela waktu itu, gue yakin 90% Dela bakal nerima gue karena sikap Dela ke gue (pas PDKT-an) bener-bener memberikan harapan dan angin segar *wuuussshhhh.... Meskipun gue di-PHP-in dan ditolak dengan alasan tubuh gue yang sexy dan mirip pensil 2B, gue tetep bahagia karena Allah ngasih tau ke gue arti dari rasa SYUKUR. Gue coba memaafkan diri gue sendiri atas kisah cinta gue yang gak mulus gue, gue enggak menyalahkan Dela karena nolak gue. Gue bersyukur dengan keadaan tubuh gue dan yang paling penting adalah Allah sayang gue. Yang menurut elu baik belum tentu baik bagi Allah. Jika elu cinta sama orang karena rupanya lalu bagaimana elu cinta sama Allah yang tak berupa? (Itu kata-kata bijak yang gue liat pas lagi buka Facebook.)
Allah udah ngasih tau ke gue kalau cewek yang gue sayang enggak pantes buat gue. Tuhan tidak melihat manusia dari bentuk tubuhnya melainkan amal-amalan kebaikan yang diperbuat manusia itu sendiri. Gue segera bangkit dari keterpurukan, dan mendekatkan diri pada Sang Maha Pencipta adalah cara gue untuk MOVE ON! Dan gue berhasil! *Prok! Prok! Prok! Prok! Gue mah gitu orangnya.
Dan sekarang gue udah enggak jomblo... Tapi Single. But I am very happy...
Dela?
Dela jadian sama anak Sekolah lain, dan alasan Dela nyuruh gue dateng ke sekolah dia mau ngenalin pacarnya ke gue. Dan setelah hari itu Dela dan gue ‘kakak-adekan’, ketika Dela jalan, makan, dan nonton bareng sama cowoknya, Dela ngajak gue. Makanya kita jadi sering ketemu. Saat mereka belanja, gue yang bawain belanjaannya, ketika mereka selfie, gue yang fotoin, ketika mereka suap-suapan, gue yang ngeliatin. Gue mah gitu orangnya.


Berbicara soal MANTAN apa yang ada di pikiran anda? Masa lalu pahit? Sedih? Ingin menangis? Atau gagal Move On? Mungkin 7 cara ini bisa menjawab rasa ingin tahu anda untuk segera MOVE ON dari Mantan. Cekidot!

       1. Siapkan Mental
Mental sangat penting untuk menuju ke Move On-an seseorang. Jika mental kita tipis, sulit rasanya untuk bisa melupakan masa lalu yang kelam. Cara yang tepat untuk mengetahui mental kita tebal atau tipis adalah dengan terus memandang foto mantan dengan pacar barunya. Latihan rutin 3-5 jam sehari akan membuat mental kita terlatih, iya terlatih untuk menangis. Setelah tahap ini sukses, tahap selanjutnya adalah mencoba untuk menyapa mantan anda saat dia sedang asyik bercumbu mesra dengan pacar barunya dan katakan, “hai mantanku, ini pacar baru kamu? ... ya Alloh ciuciyok....!”
Cara ini tidak menjamin akan membuat mantan anda bertekuk lutut pada anda.

2. Mulailah Melihat Dunia
Mulailah melihat dunia di sekeliling anda, ingat Dunia ini Luas, Dunia ini enggak Selebar Celana Kolor, artinya anda masih bisa memilih orang yang benar-benar sayang dengan anda.
Mulailah terbuka pada lawan jenis anda, mulailah menyapa atau sekedar berkata, “hai Ladies, i am guy you like me, you pasti like me!”. Usahkan ketika anda mengatakan kalimat ini kancing baju anda sedikit terbuka dan tubuh anda condong ke depan.

3. Berjalanlah Walau Habis Terang
Berjalanlah Walau Habis Terang, lagu ini diciptakan oleh Nazriel Irham atau lebih dikenal dengan nama Ariel Peterpan atau Ariel Noah.

4. Perbanyak Silahturahmi
Silahturahmi tidak hanya untuk mempererat tali persaudaraan saja tapi juga memperpanjang umur kita. Jadi agar anda bisa move on silakan datang ke rumah mantan anda dengan membawa gula, kopi, beras, dan bahan pokok lainnya. Usahakan sebelum anda pergi ke rumah mantan berdoa dan mandi terlebih dahulu.

5. Uji Nyali
Uji Nyali anda dengan datang ke rumah mantan anda lengkap dengan kamera di setiap sudut rumahnya. Jika anda laki, jangan pernah melambaikan tangan jika anda merasa tidak kuat karena itu hanya dilakukan oleh banc* Taman Lawang.
Hapir mirip dengan cara nomor 1, hanya saja uji nyali ini harus anda lakukan malam hari sekitar pukul 20.00-22.00 di malam minggu. Ingat! Malem minggu.

6. Terlatih Patah Hati
Semakin anda terskiti, maka anda semakin kuat. Agar kekuatan anda stabil disarankan untuk berolahraga setiap hari dan makan-makanan yang bergizi. Minum suplemen
juga disarankan.

7. Mantan Jadi Teman
Walau sudah tidak pacaran, persahabatan jangan diputuskan. Siapa tahu dari persahabatan anda bisa berpacaran, tunangan, atau bahkan menikah. Ini bisa saja terjadi jika mantan anda jatuh dari pohon jambu dan kepalanya menyentuh tanah terlebih dahulu.


Setiap manusia berhak move on dari mantannya dan mantan berhak untuk menentukan pilihan. Jika anda sulit move on dari mantan, artinya anda tidak percaya pada diri anda sendiri. Lalu bagaimana anda bisa membuat orang lain percaya pada anda bahwa anda layak untuk dijadikan pasangan idaman? Ingat! 7 Cara Move On ini ditulis bukan karena ada niat dari penulisnya, tapi juga karena adanya Laptop dan wifi gratis. Move on lah... Move on lah...



Kadang gue heran sama diri gue sendiri, kenapa gue terlahir seganteng ini? #@%*)}]/.<~$*****
Kadang gue heran sama yang namanya “Jam Karet”-nya orang Indonesia. (ini yang bener) pernah gak kalian ngalamin, janjian jam 8 pagi datangnya jam 9, janjian jam 9 pagi datangnya jam 10, janjian jam 10 pagi datangnya jam 10, malemnya (yang ini bukan “jam karet” tapi gak punya jam dan orang kayak gini harus dibunuh).
Atau jangan-jangan kalian pelaku “Jam Karet” itu. Pas ditelpon: “Bro, udah di mana ? temen-temen nungguin nih?”
“Oke Bro, OTW nih bentar lagi nyampek!” (Yah mau nyampek, nyampek kamar mandi).
 Atau....
 “Sayang... kamu di mana? Aku sudah di tempat biasa nih?”
“Iya sayang aku OTW, macet sayang” (yah macet, airnya, akhirnya enggak mandi).
Hal-hal yang kayak gitu sering banget terjadi. Bahkan saat rapat yang dijadwalkan jam sekian, rapat baru dimulai jam segini. Karena hal ini sudah biasa (bagi kebanyakan orang Indonesia) akhirnya menjadi “Budaya Jam Karet”.

Hal ini dikarenakan (menurut gue) sikap kita yang suka menunda-nunda. “ah entar aja masih jam segini”, “ah entar aja paling juga belum dimulai”, “ah entar aja airnya macet”, “ ah ah ah uuuuuhhhhh......” (yang ini biasanya sering dilakuin cowok). *skip*
Dan mereka yang nunggu juga cenderung memberi pemakluman, ya mungkin karena dia juga sering gitu kale, atau karena memang sudah menjadi kebiasaan. Tapi ini merupakan kebiasaan yang kurang baik. Di Jepang, orang-orang sangat menghargai sekali terhadap waktu. Jadi nih kalau kalian tinggal atau kerja di sono, terus kalian disuruh datang rapat jam 8 pagi dan eloe telat 5 menit aja, kalian bakal disuruh pulang. Lebih tepatnya pulang ke Indonesia dan jangan pernah balik lagi.

Bayangin aja kalo kalian punya pacar orang Jepang terus janjian nge-date jam 7 malam dan eloe telat 5 menit aja “maaf sayang tadi macet, ada ibu-ibu nabrak Tukang Batagor di jalan” (emang ada di Jepang?) Loe bakalan dapet predikat Jomblo tersukses di Jepang.

Gak kebayang  juga kalo Malaikat Pemberi Rezeki sama kayak kalian, pelaku “Jam Karet”.
Pas kalian lagi kesusahan, butuh duit, berdoa; “Ya Tuhan aku butuh duit buat melunasi hutang-hutangku... Terus Malaikat yang mau ngasih Eloe rezeki bilang, “ah entar aja masih jam segini”.
Ya Tuhan kalau tidak segera dapat duit, aku akan tinggal di mana Tuhan.... Malaikatnya jawab lagi, “ah entar aja paling juga belum dimulai”.
“Aku mohon kirim rezekimu Ya Tuhan....”. Malaikatnya jawab, “ah... ah...ahhh... ih... ih... ih...uuhhh....dasar manusia gak pernah peka!


“Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati ini... biar tak mengapa...”
Penggelan lirik lagu klasik ini bikin gue ngerasa geram bukan kepalang. Kayaknya almarhum Meggy Z belum tau gimana rasanya sakit gigi. Tapi ya sudahlah lagian Om Meggy Z sudah tenang di alam sana, yuk kita berdoa sejenak untuk beliau. Mengheningkan cipta... mulai....

Beberapa saat kemudian.
Ok, kalian pernah gak sih sakit gigi? Bagi kalian yang pernah pasti setuju sama gue,kalau sakit gigi lebih ekstreme daripada galau-galaunya anak muda (jaman sekarang) karena putus cinta. Pilih sakit gigi, sakit hati, atau sakit hati saat sakit gigi?
Bagi kalian yang belum, boleh kok nyoba sakit gigi. Gratis!!! Dan rasakan sensasinya.
Nyoba satu gratis satu (nyoba sakit gigi dapet sakit hati) mau???
So, bagi kalian yang saat ini lagi sakit hati karena ditinggal pacar, diputusin pacar, diselingkuhin, disakitin sama mantan, dikhianatin temen, temen lu diem-diem main tikung, mantan loe pacaran sama temen loe, ditinggal kawin sama mantan, bertepuk sebelah tangan, dll. Lupakan sejenak. Dan mulai sekarang mari kita beranikan diri untuk sakit gigi!
Karena sesungguhnya jika kalian tau rasanya sakit gigi, maka kalian akan memilih sakit hati. Tapi sebaik-baiknya sakit hati lebih baik enggak sakit.


































Note: Sumpah ini tulisan gue yang ENGGAK BANGET dan gue pengen muntah !

Hai, apa kabar? Sudah makan apa belum? (ciee perhatian)
“sudah makan apa belum” kalimat tanya yang satu ini gak pernah absen saat kalian pacaran, lagi PDKT-an, atau bahkan sudah mantanan. Ya, emang gak banyak tapi ADA.

Kali ini gue (ciee... masih pake “gue”) lagi gak pengen bahas kalimat tanya di atas (ngeliat ke atas).
Oke, pernah gak sih kalian punya ‘mantan pacar’ yang sama? *Kalo gak pernah gak usah dijawab atau pura-pura jawab. Dan tragisnya lagi kalian juga ngalamin hal yang sama ketika masih sama si mantan itu, yah... misalkan sama-sama disakitin, dibohongin, dibohongin terus disakitin (sama aja!).

Gue berpikir.... *tik tok tik tok.... gimana jadinya kalo mereka yang sama-sama pernah disakitin ini bersatu menghimpun kekuatan untuk balas dendam. (jeng jeng jeng... Go go go Power Rangers....) *Backsound*
Gak kebayang ekspresi wajahnya si mantan, serasa di tengah-tengah kepungan tentara ISIS, gemetaran, sambil gigit t-shirt obralan yang dibeli di Pasar Malem, kedua bola matanya ke kanan dan ke kiri sambil teriak, “maafin gueh.. maafin gueh...maafin gueeehhhh....!!!”.

Terkesan konyol sih, tapi ada kok yang punya pengalaman kayak gitu. Temen gue *sebut saja Mawar* mantannya Samar (juga mantan temen-temennya, *nama juga disamarkan*) cakep banget, ganteng, kaya, perfect-lah. Tapi mereka yang pernah pacaran sama doi berakhir tragis “liiinnggsssiiiirrrr weeengiiiii....” *Backsound*
Singkat cerita, mereka (yang sama-sama pernah dikhianti) berkumpul di suatu tempat yang mereka sebut “di tempat biasa”, agenda waktu itu adalah menyusun strategi untuk balas dendam. Setelah kurang lebih 3 jam mereka berdiskusi (sambil makan kentang goreng) akhirnya mereka sepakat untuk menjalankan ‘misi balas dendam’ mereka. Dengan formasi 4-3-3 strategi ini dipilih karena mereka tau si mantan punya pertahanan yang kuat, sehingga mereka harus memperbanyak penyerang dari sisi kanan maupun kiri.
Setelah sepakat. Mereka segera menjalankan rencana yang sudah disusun rapi, tidak lupa mereka melakukan doa dan “toss” bersama.

Tiba-tiba.
Seorang Pria (memakai sorban dan penutup wajah) datang menghampiri mereka dan berkata, “urungkan niat kalian wahai manusia yang baik hatinya...! Dendam akan merusak hati kalian ! jaga hati kalian dari rasa dendam dan benci ! ingaatt...!!!” (Backsound: “jagalah hati... jangan kau nodai, jagalah hati lentera hidup ini...).
Pria itu menghampiri lalu duduk diantara mereka. “aku mengerti perasaan kalian, disakiti dan dikhianati oleh orang yang sama. Tapi dendam tidak akan merubah semuanya seperti sedia kala!”.
“Elu siapa?”, tanya Mawar.
Pria itu membuka sorbannya, “Aku adalah.... SAMAR!”
Satu jam kemudian...

Samar berada di Rumah Sakit dengan kondisi tubuh yang dibalut perban kayak mumi dan kaki yang digantung karena mengalami patah tulang.



Hari-hari gue penuh dengan kesibukan, kesibukan, kesibukan, dan tidur.  Ketika mereka asyik nongkrong bareng temen, jalan bareng pacar, atau jalan sama pacar terus nongkrong bareng temen-temen, gue isi hari-hari gue dengan kerja, kerja, kerja dan tidur.
Ada beberapa alasan kenapa gue lakuin ini.
Pertama, gue Jomblo.
Kedua, gue gak punya pacar.
Ketiga, gue single.
Dan yang keempat, gue gak mau mikirin masa lalu gue.
Maksud gue gini, ketika kita mengalami pressure yang menyakitkan di masa lalu (apa sih?) ketika loe putus dengan mengenaskan, ketika cinta loe bertepuk sebelah tangan, ketika loe hanya dijadiin pelampiasan, loe akan mengalami yang namanya “siaran tunda” di memori otak loe.
Dan saat loe sudah nonton itu di memori otak loe, loe akan lebih banyak menghabiskan waktu loe untuk melamun, pasif, dan bergalau ria. Mungkin salah satu aktivitas rutin yang loe lakuin tiap waktu adalah update status di Sosial Media. Berharap ada yang perhatian sama loe atau setidaknya ada yang ngertiin perasaan loe saat ini. Tapi sampai kapan loe harus hidup dalam ke-pasif-an oleh masa lalu loe?
Gue akui emang gak mudah untuk keluar dari ingatan masa lalu. Jangankan untuk lari dari itu, melangkah untuk berjalanpun terasa berat.
Salah satu cara gue untuk lupa dari semua itu adalah kesibukan, kesibukan, kesibukan, kemudian kita tackling. Oh bukan itu. Tidur.
Hasilnya positif. Akurasinya 75% hingga 85% pada skala kesibukan sekitar 18 jam sibuk + 4 jam tidur dalam 24 jam setiap hari. Dan sisanya 2 jam bisa kita gunakan untuk istirahat atau main game. 18 jam kerja itu sudah termasuk makan, minum, ibadah, dan komunikasi dengan orang di sekitar. O iya itu juga termasuk untuk ke kamar mandi.
Dengan statistika yang gue buat tadi, gue bisa lupain apa yang gue alami di masa lalu. Dan yang jelas dompet gue enggak pernah “sepi” sama gambar-gambar Ir. Soekarno dan Bung Hatta, yah walaupun mereka hanya bertahan paling lama 3 hari, tapi dompet gue rutin “dikunjungi” oleh I Gusti Ngurah Rai dan Oto Iskandar Di Nata.
Gue ngerasa berhasil. Yah setidaknya berhasil untuk mengalihkan ingatan gue ke masa lalu dan berhasil ngisi dompet gue sendiri.
Tapi di balik keberhasilan gue, sebenernya gue udah GAGAL. Bahkan lebih parah dari mereka yang GAGAL MOVE ON terus bunuh diri.
Iyah, gue GAGAL.
Gue gagal dalam hal bertanggungjawab atas diri gue sendiri terhadap Tuhan, gue selalu mengabaikan kesehatan, gue gak pernah peduli dengan kondisi tubuh gue, gue cuman kasih waktu 4 jam dalam sehari ke tubuh gue untuk berhenti menjalankan fungsinya. Dan saat gue tidur pun jantung gue gak berhenti berfungsi, paru-paru gue gak berhenti kembang-kempis. Kesimpulannya adalah mereka tidak pernah istirahat 1X24 jam. Tuhan ngasih ke gue tubuh dengan segala fungsinya untuk gue jaga dan gunakan. Tapi kenyataannya gue suruh mereka “kerja paksa” hanya untuk ke egoisan gue yang pengen lupain masa lalu gue yang gue rasa pahit. Padahal masa lalu yang buruk juga bagian termanis dalam hidup. Kita tidak bisa menjadi lebih baik tanpa ada hal buruk yang kita alami.
Dan ada satu hal lagi yang gue rasa GAGAL. Yaitu kodrat gue sebagai makhluk sosial.
Gue terlalu sibuk mencari kesibukan sehingga gue “lupa” bahwa gue adalah makhluk sosial, gue masih punya Orang tua, Keluarga, Sahabat, dan mereka yang seharusnya gue perhatikan, atau setidaknya mengucapkan “hallo, apa kabar?” kepada mereka.
Gue lupa. Oh bukan lupa lebih tepatnya, gue inget mereka tapi gue gak pernah meluangkan sedikit waktu gue untuk mengucapkan “hallo, apa kabar?”  sama mereka.
Gue nggak sadar betapa pentingnya mereka bagi gue. Lebih dari mereka yang membuat masa lalu gue terasa pahit.
Akhirnya gue sadar satu hal. Hal pahit di masa lalu akan membuat banyak hal pahit yang lebih besar di masa depan jika kita tidak bersyukur atas hal pahit itu.
Sehrusnya kita berterima kasih kepada mereka yang udah menorehkan kisah pahit dalam hidup kita. Karena mereka, kita belajar banyak hal.



Di sepanjang gang maupun jalanan udah mulai ramai, umbul-umbul  atau aksesoris lain yang didominasi oleh warna merah dan putih khas tujuh-belasan sudah  melambai-lambai mirip waria ganjen dipinggiran jalan.
Suasana tujuh-belasan sudah mulai terasa, berbagai kegitan dan lomba yang diadakan warga sudah banyak digelar. Ramai, meriah, penuh suka cita. Ya beginilah Indonesia menjelang hari kemerdekaannya, selalu ramai dan yang pasti banyak jalan/gang di kampung gue ditutup buat kegiatan. Alkisah, kalo mau pulang ke rumah muter-muter dulu kayak kipas angin yang baru aja dimatiin.
Gue inget banget waktu SD gue pernah juara lomba balap karung (bangga). Juara III. *jiaaahh!!!* Gue banggga karena itu pertama dan terakhir kalinya gue dapet juara lomba tujuh-belasan.
Tapi satu hal yang gue gak ngerti, kenapa dari dulu sampai sekarang lombanya ya itu-itu aja. Lomba balap karung, makan kerupuk, panjat pinang, mungkin kalau ada yang terbaru ya lomba joget ala Caesar. Apapun itu yang jelas keakraban antar warga/masyarakat jadi terasa lebih dekat. Suasana ini kayaknya gak berlaku bagi mereka yang Jomblo, Galau, gak bisa Move On, atau Jomblo Galau karena gak bisa Move On. Mungkin mereka berharap akan ada lomba khusus Jomblo yang gak bisa Move On kayak: Lomba Makan Ati, Lomba Lari dari Kenyataan, Lomba Panjat Doa biar dapet pacar, atau Lomba masukin pensil ke ke dalam pantat pacarnya mantan. (hah apa sih?!)

Gue bangga jadi orang Indonesia. Saking bangganya, di KTP gue warga negara gue Indonesia. Gue berharap di usia ke 69 tahun ini negara gue jadi negara yang makmur, gak ada lagi kekerasan, gak ada lagi kerusuhan, gak ada lagi kemiskinan, gak ada lagi pengangguran, gak ada lagi korupsi, dan yang jelas gak ada lagi
pemuda-pemudi Indonesia yang Jomblo, yang suka update status galau di sosial media. Mau jadi apa negara kita kalau pemudanya banyak yang galau? *cieeeeh*

Galau boleh, asal kita tidak diam dalam kesedihan, banyak hal positif yang bisa kita lakukan. Kayak emak gue. Emak gue kalau lagi galau itu aktif, positif, dan inovatif. Suka bersih-bersih rumah, nyapu, ngepel, cuci baju, cuci piring, kalau gak ada piring yang kotor, dikotorin dulu baru dicuci. Makanya tetangga gue seneng kalau emak gue lagi galau. Pasti disuruh datang ke rumah. Kok jadi ngomongin emak gue???

Yang jelas, Selamat Ulang Tahun Negaraku...

Kau Ibu Pertiwiku, jangan galau karena  Bapak Pertiwi yang tak tahu entah kemana...

Semoga Tuhan memberi yang terbaik untuk mu dan kami yang menginjakan kaki di atasmu...

Yang ku beri bukan jam dan cincin, atau pusisi juga kalung hati, maaf... bukannya pelit cuman bingung tar mau lu taruh dimana tu barang.