_________________________________________________________ "hal yang tidak penting, tabu, dan layak untuk diperbincangkan"



Kadang gue heran sama diri gue sendiri, kenapa gue terlahir seganteng ini? #@%*)}]/.<~$*****
Kadang gue heran sama yang namanya “Jam Karet”-nya orang Indonesia. (ini yang bener) pernah gak kalian ngalamin, janjian jam 8 pagi datangnya jam 9, janjian jam 9 pagi datangnya jam 10, janjian jam 10 pagi datangnya jam 10, malemnya (yang ini bukan “jam karet” tapi gak punya jam dan orang kayak gini harus dibunuh).
Atau jangan-jangan kalian pelaku “Jam Karet” itu. Pas ditelpon: “Bro, udah di mana ? temen-temen nungguin nih?”
“Oke Bro, OTW nih bentar lagi nyampek!” (Yah mau nyampek, nyampek kamar mandi).
 Atau....
 “Sayang... kamu di mana? Aku sudah di tempat biasa nih?”
“Iya sayang aku OTW, macet sayang” (yah macet, airnya, akhirnya enggak mandi).
Hal-hal yang kayak gitu sering banget terjadi. Bahkan saat rapat yang dijadwalkan jam sekian, rapat baru dimulai jam segini. Karena hal ini sudah biasa (bagi kebanyakan orang Indonesia) akhirnya menjadi “Budaya Jam Karet”.

Hal ini dikarenakan (menurut gue) sikap kita yang suka menunda-nunda. “ah entar aja masih jam segini”, “ah entar aja paling juga belum dimulai”, “ah entar aja airnya macet”, “ ah ah ah uuuuuhhhhh......” (yang ini biasanya sering dilakuin cowok). *skip*
Dan mereka yang nunggu juga cenderung memberi pemakluman, ya mungkin karena dia juga sering gitu kale, atau karena memang sudah menjadi kebiasaan. Tapi ini merupakan kebiasaan yang kurang baik. Di Jepang, orang-orang sangat menghargai sekali terhadap waktu. Jadi nih kalau kalian tinggal atau kerja di sono, terus kalian disuruh datang rapat jam 8 pagi dan eloe telat 5 menit aja, kalian bakal disuruh pulang. Lebih tepatnya pulang ke Indonesia dan jangan pernah balik lagi.

Bayangin aja kalo kalian punya pacar orang Jepang terus janjian nge-date jam 7 malam dan eloe telat 5 menit aja “maaf sayang tadi macet, ada ibu-ibu nabrak Tukang Batagor di jalan” (emang ada di Jepang?) Loe bakalan dapet predikat Jomblo tersukses di Jepang.

Gak kebayang  juga kalo Malaikat Pemberi Rezeki sama kayak kalian, pelaku “Jam Karet”.
Pas kalian lagi kesusahan, butuh duit, berdoa; “Ya Tuhan aku butuh duit buat melunasi hutang-hutangku... Terus Malaikat yang mau ngasih Eloe rezeki bilang, “ah entar aja masih jam segini”.
Ya Tuhan kalau tidak segera dapat duit, aku akan tinggal di mana Tuhan.... Malaikatnya jawab lagi, “ah entar aja paling juga belum dimulai”.
“Aku mohon kirim rezekimu Ya Tuhan....”. Malaikatnya jawab, “ah... ah...ahhh... ih... ih... ih...uuhhh....dasar manusia gak pernah peka!


“Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati ini... biar tak mengapa...”
Penggelan lirik lagu klasik ini bikin gue ngerasa geram bukan kepalang. Kayaknya almarhum Meggy Z belum tau gimana rasanya sakit gigi. Tapi ya sudahlah lagian Om Meggy Z sudah tenang di alam sana, yuk kita berdoa sejenak untuk beliau. Mengheningkan cipta... mulai....

Beberapa saat kemudian.
Ok, kalian pernah gak sih sakit gigi? Bagi kalian yang pernah pasti setuju sama gue,kalau sakit gigi lebih ekstreme daripada galau-galaunya anak muda (jaman sekarang) karena putus cinta. Pilih sakit gigi, sakit hati, atau sakit hati saat sakit gigi?
Bagi kalian yang belum, boleh kok nyoba sakit gigi. Gratis!!! Dan rasakan sensasinya.
Nyoba satu gratis satu (nyoba sakit gigi dapet sakit hati) mau???
So, bagi kalian yang saat ini lagi sakit hati karena ditinggal pacar, diputusin pacar, diselingkuhin, disakitin sama mantan, dikhianatin temen, temen lu diem-diem main tikung, mantan loe pacaran sama temen loe, ditinggal kawin sama mantan, bertepuk sebelah tangan, dll. Lupakan sejenak. Dan mulai sekarang mari kita beranikan diri untuk sakit gigi!
Karena sesungguhnya jika kalian tau rasanya sakit gigi, maka kalian akan memilih sakit hati. Tapi sebaik-baiknya sakit hati lebih baik enggak sakit.


































Note: Sumpah ini tulisan gue yang ENGGAK BANGET dan gue pengen muntah !

Hai, apa kabar? Sudah makan apa belum? (ciee perhatian)
“sudah makan apa belum” kalimat tanya yang satu ini gak pernah absen saat kalian pacaran, lagi PDKT-an, atau bahkan sudah mantanan. Ya, emang gak banyak tapi ADA.

Kali ini gue (ciee... masih pake “gue”) lagi gak pengen bahas kalimat tanya di atas (ngeliat ke atas).
Oke, pernah gak sih kalian punya ‘mantan pacar’ yang sama? *Kalo gak pernah gak usah dijawab atau pura-pura jawab. Dan tragisnya lagi kalian juga ngalamin hal yang sama ketika masih sama si mantan itu, yah... misalkan sama-sama disakitin, dibohongin, dibohongin terus disakitin (sama aja!).

Gue berpikir.... *tik tok tik tok.... gimana jadinya kalo mereka yang sama-sama pernah disakitin ini bersatu menghimpun kekuatan untuk balas dendam. (jeng jeng jeng... Go go go Power Rangers....) *Backsound*
Gak kebayang ekspresi wajahnya si mantan, serasa di tengah-tengah kepungan tentara ISIS, gemetaran, sambil gigit t-shirt obralan yang dibeli di Pasar Malem, kedua bola matanya ke kanan dan ke kiri sambil teriak, “maafin gueh.. maafin gueh...maafin gueeehhhh....!!!”.

Terkesan konyol sih, tapi ada kok yang punya pengalaman kayak gitu. Temen gue *sebut saja Mawar* mantannya Samar (juga mantan temen-temennya, *nama juga disamarkan*) cakep banget, ganteng, kaya, perfect-lah. Tapi mereka yang pernah pacaran sama doi berakhir tragis “liiinnggsssiiiirrrr weeengiiiii....” *Backsound*
Singkat cerita, mereka (yang sama-sama pernah dikhianti) berkumpul di suatu tempat yang mereka sebut “di tempat biasa”, agenda waktu itu adalah menyusun strategi untuk balas dendam. Setelah kurang lebih 3 jam mereka berdiskusi (sambil makan kentang goreng) akhirnya mereka sepakat untuk menjalankan ‘misi balas dendam’ mereka. Dengan formasi 4-3-3 strategi ini dipilih karena mereka tau si mantan punya pertahanan yang kuat, sehingga mereka harus memperbanyak penyerang dari sisi kanan maupun kiri.
Setelah sepakat. Mereka segera menjalankan rencana yang sudah disusun rapi, tidak lupa mereka melakukan doa dan “toss” bersama.

Tiba-tiba.
Seorang Pria (memakai sorban dan penutup wajah) datang menghampiri mereka dan berkata, “urungkan niat kalian wahai manusia yang baik hatinya...! Dendam akan merusak hati kalian ! jaga hati kalian dari rasa dendam dan benci ! ingaatt...!!!” (Backsound: “jagalah hati... jangan kau nodai, jagalah hati lentera hidup ini...).
Pria itu menghampiri lalu duduk diantara mereka. “aku mengerti perasaan kalian, disakiti dan dikhianati oleh orang yang sama. Tapi dendam tidak akan merubah semuanya seperti sedia kala!”.
“Elu siapa?”, tanya Mawar.
Pria itu membuka sorbannya, “Aku adalah.... SAMAR!”
Satu jam kemudian...

Samar berada di Rumah Sakit dengan kondisi tubuh yang dibalut perban kayak mumi dan kaki yang digantung karena mengalami patah tulang.



Hari-hari gue penuh dengan kesibukan, kesibukan, kesibukan, dan tidur.  Ketika mereka asyik nongkrong bareng temen, jalan bareng pacar, atau jalan sama pacar terus nongkrong bareng temen-temen, gue isi hari-hari gue dengan kerja, kerja, kerja dan tidur.
Ada beberapa alasan kenapa gue lakuin ini.
Pertama, gue Jomblo.
Kedua, gue gak punya pacar.
Ketiga, gue single.
Dan yang keempat, gue gak mau mikirin masa lalu gue.
Maksud gue gini, ketika kita mengalami pressure yang menyakitkan di masa lalu (apa sih?) ketika loe putus dengan mengenaskan, ketika cinta loe bertepuk sebelah tangan, ketika loe hanya dijadiin pelampiasan, loe akan mengalami yang namanya “siaran tunda” di memori otak loe.
Dan saat loe sudah nonton itu di memori otak loe, loe akan lebih banyak menghabiskan waktu loe untuk melamun, pasif, dan bergalau ria. Mungkin salah satu aktivitas rutin yang loe lakuin tiap waktu adalah update status di Sosial Media. Berharap ada yang perhatian sama loe atau setidaknya ada yang ngertiin perasaan loe saat ini. Tapi sampai kapan loe harus hidup dalam ke-pasif-an oleh masa lalu loe?
Gue akui emang gak mudah untuk keluar dari ingatan masa lalu. Jangankan untuk lari dari itu, melangkah untuk berjalanpun terasa berat.
Salah satu cara gue untuk lupa dari semua itu adalah kesibukan, kesibukan, kesibukan, kemudian kita tackling. Oh bukan itu. Tidur.
Hasilnya positif. Akurasinya 75% hingga 85% pada skala kesibukan sekitar 18 jam sibuk + 4 jam tidur dalam 24 jam setiap hari. Dan sisanya 2 jam bisa kita gunakan untuk istirahat atau main game. 18 jam kerja itu sudah termasuk makan, minum, ibadah, dan komunikasi dengan orang di sekitar. O iya itu juga termasuk untuk ke kamar mandi.
Dengan statistika yang gue buat tadi, gue bisa lupain apa yang gue alami di masa lalu. Dan yang jelas dompet gue enggak pernah “sepi” sama gambar-gambar Ir. Soekarno dan Bung Hatta, yah walaupun mereka hanya bertahan paling lama 3 hari, tapi dompet gue rutin “dikunjungi” oleh I Gusti Ngurah Rai dan Oto Iskandar Di Nata.
Gue ngerasa berhasil. Yah setidaknya berhasil untuk mengalihkan ingatan gue ke masa lalu dan berhasil ngisi dompet gue sendiri.
Tapi di balik keberhasilan gue, sebenernya gue udah GAGAL. Bahkan lebih parah dari mereka yang GAGAL MOVE ON terus bunuh diri.
Iyah, gue GAGAL.
Gue gagal dalam hal bertanggungjawab atas diri gue sendiri terhadap Tuhan, gue selalu mengabaikan kesehatan, gue gak pernah peduli dengan kondisi tubuh gue, gue cuman kasih waktu 4 jam dalam sehari ke tubuh gue untuk berhenti menjalankan fungsinya. Dan saat gue tidur pun jantung gue gak berhenti berfungsi, paru-paru gue gak berhenti kembang-kempis. Kesimpulannya adalah mereka tidak pernah istirahat 1X24 jam. Tuhan ngasih ke gue tubuh dengan segala fungsinya untuk gue jaga dan gunakan. Tapi kenyataannya gue suruh mereka “kerja paksa” hanya untuk ke egoisan gue yang pengen lupain masa lalu gue yang gue rasa pahit. Padahal masa lalu yang buruk juga bagian termanis dalam hidup. Kita tidak bisa menjadi lebih baik tanpa ada hal buruk yang kita alami.
Dan ada satu hal lagi yang gue rasa GAGAL. Yaitu kodrat gue sebagai makhluk sosial.
Gue terlalu sibuk mencari kesibukan sehingga gue “lupa” bahwa gue adalah makhluk sosial, gue masih punya Orang tua, Keluarga, Sahabat, dan mereka yang seharusnya gue perhatikan, atau setidaknya mengucapkan “hallo, apa kabar?” kepada mereka.
Gue lupa. Oh bukan lupa lebih tepatnya, gue inget mereka tapi gue gak pernah meluangkan sedikit waktu gue untuk mengucapkan “hallo, apa kabar?”  sama mereka.
Gue nggak sadar betapa pentingnya mereka bagi gue. Lebih dari mereka yang membuat masa lalu gue terasa pahit.
Akhirnya gue sadar satu hal. Hal pahit di masa lalu akan membuat banyak hal pahit yang lebih besar di masa depan jika kita tidak bersyukur atas hal pahit itu.
Sehrusnya kita berterima kasih kepada mereka yang udah menorehkan kisah pahit dalam hidup kita. Karena mereka, kita belajar banyak hal.



Di sepanjang gang maupun jalanan udah mulai ramai, umbul-umbul  atau aksesoris lain yang didominasi oleh warna merah dan putih khas tujuh-belasan sudah  melambai-lambai mirip waria ganjen dipinggiran jalan.
Suasana tujuh-belasan sudah mulai terasa, berbagai kegitan dan lomba yang diadakan warga sudah banyak digelar. Ramai, meriah, penuh suka cita. Ya beginilah Indonesia menjelang hari kemerdekaannya, selalu ramai dan yang pasti banyak jalan/gang di kampung gue ditutup buat kegiatan. Alkisah, kalo mau pulang ke rumah muter-muter dulu kayak kipas angin yang baru aja dimatiin.
Gue inget banget waktu SD gue pernah juara lomba balap karung (bangga). Juara III. *jiaaahh!!!* Gue banggga karena itu pertama dan terakhir kalinya gue dapet juara lomba tujuh-belasan.
Tapi satu hal yang gue gak ngerti, kenapa dari dulu sampai sekarang lombanya ya itu-itu aja. Lomba balap karung, makan kerupuk, panjat pinang, mungkin kalau ada yang terbaru ya lomba joget ala Caesar. Apapun itu yang jelas keakraban antar warga/masyarakat jadi terasa lebih dekat. Suasana ini kayaknya gak berlaku bagi mereka yang Jomblo, Galau, gak bisa Move On, atau Jomblo Galau karena gak bisa Move On. Mungkin mereka berharap akan ada lomba khusus Jomblo yang gak bisa Move On kayak: Lomba Makan Ati, Lomba Lari dari Kenyataan, Lomba Panjat Doa biar dapet pacar, atau Lomba masukin pensil ke ke dalam pantat pacarnya mantan. (hah apa sih?!)

Gue bangga jadi orang Indonesia. Saking bangganya, di KTP gue warga negara gue Indonesia. Gue berharap di usia ke 69 tahun ini negara gue jadi negara yang makmur, gak ada lagi kekerasan, gak ada lagi kerusuhan, gak ada lagi kemiskinan, gak ada lagi pengangguran, gak ada lagi korupsi, dan yang jelas gak ada lagi
pemuda-pemudi Indonesia yang Jomblo, yang suka update status galau di sosial media. Mau jadi apa negara kita kalau pemudanya banyak yang galau? *cieeeeh*

Galau boleh, asal kita tidak diam dalam kesedihan, banyak hal positif yang bisa kita lakukan. Kayak emak gue. Emak gue kalau lagi galau itu aktif, positif, dan inovatif. Suka bersih-bersih rumah, nyapu, ngepel, cuci baju, cuci piring, kalau gak ada piring yang kotor, dikotorin dulu baru dicuci. Makanya tetangga gue seneng kalau emak gue lagi galau. Pasti disuruh datang ke rumah. Kok jadi ngomongin emak gue???

Yang jelas, Selamat Ulang Tahun Negaraku...

Kau Ibu Pertiwiku, jangan galau karena  Bapak Pertiwi yang tak tahu entah kemana...

Semoga Tuhan memberi yang terbaik untuk mu dan kami yang menginjakan kaki di atasmu...

Yang ku beri bukan jam dan cincin, atau pusisi juga kalung hati, maaf... bukannya pelit cuman bingung tar mau lu taruh dimana tu barang.



Hai, udah cukup lama gue (ciee pakek “gue”) gak otak-atik nih blog. Kasian, ibarat rumah nih blog gak pernah disapu, dipel, ditidurin (istri kale) dan gak pernah dimandiin (lho?)
Gue bingung nulis di blog, pakek pulpen, spidol, bahkan pensil 2b faber kastel pun gak bisa, malah layar laptop gue kayak hati gue acak-acakan. Nah... ngomongin soal hati, gue lagi galau (biar kayak ABG jaman sekarang getoh). Gue putus  (huuuuw...) berat sih, sedih jugak. But i am not the only one (apa sih?) yah setidaknya gue gak sendiri, setidaknya para Jomblo di dunia punya temen baru yaitu gue.
Banyak hal yang terjadi setelah kita putus sama pacar kita, misalnya ketika kita makan siang di tempat biasa kita makan berdua ada perubahan yang sangat mencolok yaitu yang biasanya makan dibayarin pacar sekarang harus bayar sendiri (dasar!) nggak becanda kok, tapi serius. Yang biasanya suap-suapan sama pacar, sekarang? Suap-suapan sama temen (cowok lagi) “aaa..aa..pesawatnya mau masuk goa buruan buka mulutnya...aaaeeemmm”.
Dan ada hal-hal yang gak pengen kita rasain tapi maksa harus kita rasain. Yah, Jomblo.
Tapi gue gak mau disebut “jomblo”, gue lebih suka disebut “single”. Soalnya kalo ditanya orang jawabnya enak, “Lu single udah berapa lama?”
“yah kurang lebih 3 atau 4 bulan”
“gak bosen apa tiap bulan single terus?”
“agak bosen sih, makanya bulan depan mau buat Album”
Galau membuat gue jadi sering dengerin lagu-lagu mellow. Tapi gak jarang juga dengerin lagu yang ngingetin kita sama mantan.
Kayak lagu “gugur bunga” atau yang satu ini, ehemm... do... do... ok, dariii yakiiin kuuu teguuuhh....”
Tapi gue move on kok, kata orang kalo mau move on jangan nyimpen foto mantan di HP. Gue gak pernah nyimpen foto mantan di HP, gue nyimpen di dompet (sama ajaa!!!)
Hal yang gue sesalkan adalah gue gak peka, gue gak memberi ruang yang nyaman ketika dia butuh tempat beristirahat, sehingga dia terpaksa untuk mencari ruang yang lebih luas dan nyaman.
(backsound: aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi...) Kok jadi mellow gini yah?
Dari peristiwa yang gue alami dan gak pernah gue lupain ini muncul satu pertanyaan.
Kira-kira Tinky Winky itu laki-laki apa perempuan yah?
 http://blog.reidreport.com/wp-content/uploads/2013/12/tinky-winky.jpgGue baca di sini

Si Tutit

0 Comments Diposkan oleh Eddy Tvllankz Kamis, 28 November 2013 di 00.16



Kalo gw pikir-pikir, gw gak punya rasa prikehewanan coba kalian liat Burung Putih yang mondar-mandir cari perhatian di blog gw (gw beri nama “Tutit”). Kasian doi kesepian, jahat ya gw… harusnya gw kasih pasangan buat doi. Tapi, apalah mau dikata jika Blogger tidak mengijinkan.
Tutit ini berjenis kelamin Pria, kenapa gw kasih nama “Tutit”? yah soalnya doi suka “nguntit” alias suka ngikut ke mana-mana kalo lu buka blog gw.
Tapi doi ini piaraan yang paling setia, doi gak pernah selingkuh (yaiyalah Jomblo), doi gak mau pindah ke blog sebelah (kalaupun ada, itu KW-nya), dan doi tetep jagain blog gw saat gw tinggalin.
Makasih ya Tit udah setia ma akuhh…. Akuh janji bakal kasih temen buat kamuhh….